Meng-”Istana”-kan SBY

16 Jul 2010

Tergelitik juga utk ngasih tanggapan atas hangatnya protes masyarakat, terutama yg tinggal didaerah Cikeas utk meng”istana”kan SBY agar gak bikin macet Cibubur.

Sebenarnya ini adalah masalah klasik. Pada zaman Pak Soeharto dl mgnkn bnyk yg protes juga tp gak bs disampaikan segamblang seperti skrng ini krn takut diciduk. Shingga waktu itu kt2 pada manut2 aja.

Syngerasa “kesel” juga kalo SBY mo brngkt ngantor krn hampir stengah jam sblmnya jalan2 dah mulai dikosongkan apalagi jln tol. PadahalSBY lg minum kopi dirumah ato lagi nyisir tp kt yg dijalan dah disuruh minggir. Kalo yg lewat tol dari Bogor PASTI dah pada distop pas jembatan dekat Junction.

Menurut sy bukan hny SBY yg bikin “kesel” kalo lg pergi/pulang ngantor. Para menteri & pejabat yg selalu pake pengawalan bermotor juga bikin “kesel” bagi kt2 yg mo ngantor ato pulang ngantor.

Untuk para menteri, sy mengusulkan utk mengatur jam keberangkatan & kepulangan mereka. Jgn pergi ngantor berbarengan dgn masyarakat yg bekerja. Artinya para menteri bisa brngkt lebih pagi atau agak siangan. Begitu juga untuk pulangnya. Kalo mereka brngkt agak pagian, pulangnya agak sorean, begitu juga sebaliknya. Kalo berangkat siangan, pulangnya agak malaman sedikit tanpa mengurangi jam kerja.

Kalo utk SBY, bisa ikutan aturan diatas ato kalo memang msh ada dana lebih (uang aspirasinya ditahan aja dulu) beli aja helikopter. Kan dekat rumah SBY ada komplek Polri yg bs dijadikan landasan. Shingga gak perlu mengeluarkan dana tambahan.

Bagaimana utk Pak Boediono??? karena gak ada yg protes ya gak ada tanggapan deh. Tapi mbok ya Pak Boediono jgn ikutan2 lahbikin “kesel” masyarakat.

BRAVO SBY-BOEDIONO……..


TAGS


-

Author

Follow Me

Search

Recent Post